Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Desember, 2011

Kailkan kata syukur pada diri

Banyak catatan buruk yang mungkin kita lupakan. Hingga diri kita selalu mencari keburukan orang lain. Hal ini yang harus kita waspadai kawan.Bagaimana cara meleburkan kesalahan-kesalahan seperti ini pada diri kita? Alternatif pertama aktifkan diri kita untuk senantiasa mentadaburkan kandungan isi Al-Quran. Walau kita tak tahu arti makna holistiknya, paling tidak kita baca arti terjemahannya. Adapun yang kedua hiasi diri kita dengan makna-makna atas nasihat para ulama. Untuk itu kita harus dekat dengan ulama. Karena ulama itu yang bisa memberikan setitik cahaya atas kekelaman dimensi diri.
Alhamdulillah adalah ungkapan indah yang memetonimiakan kata syukur. Kadangkala kata tersebut spontan diucapkan anak adam ketika mendapat satu kelezatan rizki dari Allah. Entah berupa harta, kesehatan, ataupun tatanan hidup yang dinamis. Kenikmatan Allah tiada taranya, semua diberikan kepada manusia yang senantiasa berikhtiyar dan bersyukur lewat media ibadah. Tapi kadangkala nikmat itu kita kufuri …

Betawi Punye Cerite

Betawi, betah di wilayah, merupakan gelar yang selalu melekat pada orang asli jakarta. Saya pernah bertanya pada salah satu Alm. Haji Husein (tetangga saya) tentang asal muasal gelar tersebut. "Dulu ntu orang betawi kenapa orang betawi selalu digelarin betah diwilayah karena die kagak mau ngerantau, sebabnye banyak dari orang-orang kite punye tanah lebar-lebar, terus ngarep duit dari jualan tanah ntu tong", katenye. Saya pun mulai ngedehem dan hati geli tertawa sendiri. Lanjutnya saya tanya, ada nggak orang betawi yang udah agak modern? Ada tong, betawi yang modern ntu biasanye die nyekolahin anaknye tinggi-tinggi, emang masih jarang, carenye die nyekolahin anaknye die jual tanahnye sebagian lalu nyang sebagian lagi die bangun buat dijadiin kontrakan", tandas si babe yang punya banyak kenangan dengan masa silamnya. Kala itu saya bersamanya (Alm Haji Husein) di Mushola sebelum magrib tiba. Kemudian saya bertanya lagi pada si babe, pak haji kenape orang bet…