Langsung ke konten utama

Siape Punye






            Langit mendung mengiringi sore hari sehingga tak tau lagi Hamdi harus ke mana lagi setelah pulang kuliah. Hamdi, seorang mahasiswa asal betawi yang kuliah di perguruan tinggi swasta di Jakarta. Biasanya setelah ia pulang kuliah, ia pun langsung menuju rumah Randi teman akrabnya. Tapi hari ini Randi tidak masuk karena sakit gejala thypus.

Selang lima menit hujan rintik harus membasahi tanah hingga Hamdi harus neduh di halte depan kampusnya. Hamdi Berjalan perlahan dengan celana jeans dilipet ia menuju halte untuk neduh . Gak lama kemudian si Hamdi ngomong ngegerendeng.

“Waduh ni hari kenape ujan ya padahal gw dah doa supaye ni hari cerah”.
“Mane si Randi lagi sakit lagi….. bukannye tuh anak sakitnye ntar-ntaran jadi ane bisa neduh di rumahnya.”

Gak sengaje ada cewe berbaju SMA di sebelah si Hamdi denger grendengannya.  Hingga sic ewe itu agak tertawa pelan. Si cewe itu pun coba menegor si Hamdi dengan wajah malu.

“Ngape Bang “?
“Gak punya payung ape lagi gak ade duit bang”?

Tiba-tiba alis Hamdi naek heran karena masih ada cewe peduli ama dirinya. Tadinya si Hamdi pengen timpalin omongan sicewe itu. Tapi keburu bis dateng dan sicewe itu naek melalui pintu depan. Diem-diem si hamdi ikut naek melalui pintu belakang. Padahal arah bisnye bukan ke rumah si Hamdi melainkan menuju Rumah sicewe itu.

Jalan macet penuh sesak ma mobil, truk, dan motor yang ngereyek kaye nyamuk  hingga si Hamdi perlihatkan wajah betenya karena nggak kebagian duduk. Sedangkan si cewe itu duduk di barisan paling depan. Penumpang pun berjejal di dalam bis bersamaan orang-orang baru pulang kerja. Dibalik wajah betenye hamdi pengen tau rumahnya itu cewe.

“Ni cewe laen daripada yang lain”.
“Mane berjilbab, mukenye bersih kayaknye alim.”
“Ane musti tau rumahnye.”, Bisik hati si Hamdi.  

Setelah sejam berlalu si cewepun menyetop bisnya dengan duit gopekan dibunyiin. Gak lama sic ewe pun turun. Hamdi juga turun. Si cewe berjalan menuju gang senggol. Rumah si cewe teletak dua ratus meter dari gang tersebut. Hamdi pun ngintilin ampe itu cewe masuk ke rumahnya.

“Assalamualaikum….. Mak.”, salam si cewe  sebelum masuk rumahnya.
“Wassalamualaikum ……. Halimah masuk dah Emak lagi nyiapin air panas bakal lo mandi.”, Jawab Emak Halimah dengan sahaja.

Ternyata telinga Hamdi mendek mendek sambil menyimak pembicaraan antara keduanya. Hati Hamdi juga ikut terbang ke langit ke tujuh karena lewat pembicaraan tersebut disebutlah nama sicewe yang diinginkan . Setelah itu hamdi memutuskan untuk pulang ke rumah karena jam tangannya menunjukan pukul lima petang.

Sesampainya di halte semula ia turun dengan Halimah


Lima belas menit berlalu bis juga belum ada yang sepi dari penumpang. Raut wajah Hamdi berubah drastis yang semula seperti di taman bunga sekarang seperti di kerak neraka.

“Uh, gak ade ape bis yang kosong dari penumpang.”
“Aye bisa nginep di halte nih.”

Selang lima menit gak taunya Babe Hamdi (Ojak yang juga sopir ojek) melintasi halte tempat anaknya nungguin bis  dengan motor kreditannya. Mata Hamdi melotot dengan keheranan. Hingga sentak menegor Babenya.

“Be, kok Babe ada disini abis ngapain?”, tanya Hamdi heran.
“Kayak gak tau aje lo, Babe lagi nyari Emak baru bakal lo,  kan gue duda.”, jawab Babe dengan alis mata meninggi.
“Ude sini kite pulang bareng daripade lo ongkos-ongkosan.”, Ajak Babe.

Selama di perjalanan hati si Hamdi gelisah karena die punya firasat jangan-jangan babe nye pacaran sama ibunya halimah. Hingga Hamdi diam seribu bahasa dalam perjalanan padahal sang babe lagi nyeritain cewe yang lagi di deketin.

Sesampainya di rumah

Brem…. brem akhir dari nafas motor itu diberentiin ama babenya Hamdi seiring beduk magrib terdengar. Hamdi segera mandi lalu pergi ke masjid untuk sholat dan ikut taklim. Sedangkan Bang Ojak masukin burung-burung piaraannya ke dalem rumahnya takut petir ngambil nyawa mereka. Udahannya si Hamdi keluar dari kamar mandi dengan baju nuansa Islami untuk menuju Masjid.

“Be, ane berangkat dulu ye ke masjid mungkin ampe Isya.” kata Hamdi sambil cium tangan babenye.
“Ie dah elo brangkat ke masjid jangan lupa doain babe supaye dapet istri baru ya.” Izin babe.
“Ntar abis lo Isya aye mo ngomong empat mate ma lo Di.” Tambah babe. 

Gak biasanya hari itu babe hamdi males ke masjid. Babe hanya tidur-tiduran di bale di depan rumahnya sambil kilik kuping. Awalnya tidur-tiduran eh lame-lame si babe kepulesan ampe adzan isya jauh di kulon.

Pukul 20:00

Jam terasa cepat sudah menunjukan pukul delapan malam, Hamdi pun baru pulang dari masjid setelah dirinya kelar sholat magrib, isya serta taklim yang diisi oleh Pak Haji Sholihin. Hamdi menemukan babenye ketiduran di bale depan rumah.

“Be, babe, bangun be udeh magrib ma isya belum”?, Tanya Hamdi dengan wajah manyun.
“Iye, tunggu bentar babe lagi tanggung ni mimpiin tu jande.” Tandas Babe.
“Katenye kite pengen ngomong empat mata.”, tambah hamdi.
“ Iye ntar mendingan lo angetin makanan di meja dulu yang dah dibikin ma Bu Markonah(Pembantu yang bekerja setengah hari di rumah Hamdi).”, kate babe dengan raut wajah yang dipenuhi iler.

Terbangunlah jasad Babe Ojak dari mimpi indahnya ketika aroma makanan tercium olehnya. Tapi Babe Ojak gak langsung ke meja makan malahan dia sholat kodo magrib ma isya dulu. 

Di meja makan

Hamdi menunggu babenya sholat di meja makan sambil ngadepin sayur asem dan ikan asin yang bikin ngiler. Lalu babe datang dengan tubuh yang mengulet berpakaian kaos oblong dan sarung tidur. Keduanya makan secara lahap ampe lauknya gak tersisa sebutirpun. Setelah makan keduanya menuju bale depan rumah untuk ngomongin sesuatu.

Langsung Si babe ngambil posisi uwenak di bale tersebut ditemani anaknya. Sebelum si babe ngomong, tusuk gigi di tangan adalah bagian yang tidak terpisahkan untuk ngilangin selilitan di gigi.

“Di, lo tau kan maksud babe ngajak ngomong empat mata.” Omong babe buka wacana.
“Lah ane gak tau be orang babe blom ngomong akar permasalahannya. “, Hamdi bingung.
“Jadi gini Di, lo kan tau babe itu duda….. niat aye pengen kawin lagi. Biar lo punya emak lagi biar kite gak usah bayar si markonah buat masakin makanan rumah .”, Jelas babe.
“Terserah babe asal emak tiri aye nantinya baik.” Harap Hamdi.

Setelah pembicaraan itu berakhir, Hamdi langsung ke kamar tidurnya untuk menggapai mimpinya bertemu dengan cewe yang dia ikutin.

Keesokan Harinya

Fajar menyingsing dengan gembira seiring azan shubuh menunaikan hari baru. Saat itu warga gang senggol menuju masjid ijo untuk menunaikan ibadah shubuh. Gak saban seharinya Halimah dan Emaknya terlihat menuju masjid. Biasanya mereka shalat shubuh di rumah. Seragam mukena ijo dikenakan mereka biar lebih rapian ngadep yang Kuasa.  

Iqamat terdengar kencang dari speaker masjid hingga Halimah dan emaknya mempercepat langkahnya agar rakaat sempurna didapat. Sesampainya di masjid ijo mereka langsung mengambil saf terdepan dibalik pemisah antara saf laki-laki dan perempuan. Dua rakaat dan dzikir sesudah shalat  ditempuh mereka penuh khusyu karena Allah taa’la. Setelah itu mereka pulang dengan perlahan karena di perjalanan bertatap muka dengan Pak Haji Somad (Imam tetap di Masjid Ijo).

“Assalamualaikum.” Sapa Pak Haji.
“WaalaikumSalam.” Jawab anak dan ibu serentak.
“Tumben ente berdua shalat shubuh di masjid, ade ape ni?.” Tanya pak haji.
“ Nggak pape Pak Haji kite mo ngalap Pahala lebih gede aja makenye kite shubuh di Masjid.” Jawab anak dan ibu tegas.

Kemudian Pak Haji menawarkan Halimah dan Emaknya untuk mampir ke rumahnya. Tapi mereka bilang terima kasih lain kali aja karena si Halimah harus siap-siap berangkat sekolah.

Pagi yang cerah

Pagi terlihat cerah hingga sibuk warga untuk nyari nafkah buat bikin ngebul dapur mereka sedangkan Hamdi terlihat sedang nyiapin buku-buku yang mau dipelajarinya di kampus. Sedangkan Bu markonah sedang ngedulang meja makan untuk makan pagi si Hamdi.

“Wan Ham makan dulu sebelum berangkat kuliah biar nangkep pelajarannya lancar.” Bilang bu Markonah dengan lembut.
“Iya, Bu aye lagi nyiapin buku-buku dulu, Oh Iya Babe kemane? .” Tanya Hamdi.
“Tau dah wan tadi katanya mo kerumah si tysonnye.” Jawab Bu Markonah.
“Ehm, dasar ganjen si tua.” Kesal Hamdi

Hamdi makan singkong dibalut mentega ama minumnya teh hangat dengan lahap. Lalu ia menuju halte seberang gang dengan tas yang diselempangin.

Bedesekan di bus…

Selang lima menit bus berhenti tepat di depan jongos Hamdi. Dia segera naek dengan perasaan lelah karena hari jumat. Emang saban jumat, Hamdi males banget pergi ke kampus karena hari jumat merupakan lebarannya umat Islam tambahan dirinye diri di depan pintu bis. Penumpang bedesekan kaye ikan-ikan yang ada di kaleng sarden, mane ada bapak-bapak deket Hamdi yang keringetnya ngobyos. Hamdi segera menutup hidungnya dengan sarung tangan kesayangannya.

Selain di bus bedesekan sama  halnya dengan jalanan yang ditempuhnya ngereyek ampe kayak semut bako lagi kondangan. Wajah Hamdi ikut cembetut ditekuk sampah jalanan karena sebel sama keadaan yang dialami. Gerendengan si Hamdi terdengar  dalam bis diikuti timpalan dari sang kenek

“Gile, ampe kampus ane bisa terlambat nih, mane dosennye kiler kayak tukang jagal.”, keluh Hamdi.
“Gak salah tu dosen abang ngerajut sambilan jadi tukang jagal.”,Timpal kenek.
“Ngape si bang nyamber aje kayak petir.” Tandas hamdi.
“Ane Cuma nanya Bang jangan diambil ati.” Minta maaf kenek.

Setengah jam perjalanan berlalu baru keliatan setengah kampus tempat Hamdi nimba ilmu. Tapi gak kayak biasanye jarak dua ratus meter sebelum Kampus macetnya naudzubillah. Rupanya ada kasus tabrak lari yang dialami siswi SMA. Langsung si Hamdi ngambil posisi untuk turun ngeliat kejadiannya langsung.

“Sudare-sudare ade ape ni ribut-ribut”? Tanya Hamdi.
“Ada korban tabrak lari De.” Jawab yang ngerubungin.
“Waduh ni si Halimah!” Kaget Hamdi.

Tanpa pikir panjang si Hamdi langsung memberhentikan taksi yang melintasi jalan raya tersebut. Lalu Hamdi membopong Halimah ke taksi dengan rasa kasih sayang.
“Bang taksi berhenti !”
“Buka pintunye Bang, Ada yang kecelakaan!.” Seru hamdi ngos-ngosan sambil bopong Halimah.

Pintu taksi terbuka dan langsung hamdi Memasukan si Halimah ke dalam taksi. Si Hamdi ikut menemani si Halimah di bangku belakang taksi. Lalu taksi melaju kencang menuju rumah sakit terdekat.

Sesampainya di rumah sakit

Gara-gara dedemenannya kecelakaan,  si Hamdi lupa kuliah dan lupa bahwa kocek dompetnya hanya ada lima ribu perak. Rumah sakit terlihat  hingga Hamdi menelepon si randi temen untuk minta bantuan.

“Halo, assalamualaikum Di cepet dateng ke Rumah Sakit Harapan Jaya soalnye ada temen gw kecelakaan nih, gw butuh lo.” Harap Si Hamdi.
“Wassalamualaikum, iya-iya gue kebetulan mau check-up di Rumah sakit yang sama. Kebetulan ada om gue yang praktek disitu namanya Dr. Ilham, dokter ahli bedah. Sekarang gue coba telepon beliau, barangkali bisa nanganin.” Kata randi di telepon.

Brem….brem ciiit taksipun berhenti dengan tepatnya di lobby Rumah Sakit. Pintu taksi dibuka Hamdi dengan nafsu tinggi. Dr. Ilham dan para suster keluar dari rumah sakit untuk menolong. Tapi tunggu ada yang terlupa taksinya belum terbayar.

“Pa dokter, Pak dokter tolongin si Halimah ya. Tapi sebelumnya ane minjem duit dulu Pak buat bayar taksi.” Hamdi tersengal-sengal.
“Ia, ade tenang dulu. Ini duit buat bayar taksinya.”, kata dokter lemah lembut.

Dibawalah Halimah ke ruang UGD oleh perawat dengan segera. Keadaan Halimah tergeletak dengan luka cukup parah di kepalanya. Hati Hamdi dag dig dug gak karuan nunggu di depan UGD takut si Halimah kenape-nape. Saat itu Hamdi ingin menhubungi orangtuanya tapi ia takut disalahin. Solusinya si Hamdi nunggu kondisi Halimah agak mendingan.


Dokter keluar dari Ruang UGD

Selang sepuluh menit keluarlah dr. Ilham dari ruang UGD dengan raut wajah agak menyenangkan hati Hamdi.
“Ade Hamdi.” Panggil dokter.
“Ie, Pak ade ape?”, Timpal Hamdi.
“Begini De, Halimah keadaanya cukup parah. Dia butuh tambahan darah segera, Mungkin Ade harus menghubungi orangtuanya.”, tegas dokter.

Langsung si Hamdi ngibrit ke luar rumah sakit untuk mencari wartel terdekat. Pucuk dicinta ulam tiba wartel terlihat di seberang rumah sakit. Ketika nyebrang si Hamdi ketemu babenya yang kebetulan lagi ngojek di sekitar daerah rumah sakit. Babenya heran melihat Hamdi keliaran gak karuan.

“Di, Ngapain lo disini? 
“Tampangnya kayak orang kerepotan.”, Tanya babe.
”Be, ane mo ke wartel buat nelpon ibunya dedemenan ane.!, “,jawab Hamdi.
“Ya, ude sini babe anterin ampe watel. “ajak Babe.

Nah Langsung dah tuh babe nganterin si anak semata wayangnya menuju wartel. Tanpa sabar setelah sampe wartel si Hamdi lupa bahwasannya dia gak punya nomor telepon si dedemenennya itu. Lalu tanpa piker panjang Hamdi langsung nyuruh babenya nganterin die ke rumah Halimah.

Menuju Rumah Halimah  

”Et…………….et. ……et . Di ni kayak babe knal jalannan rumahnye, masalahnya babe punye pelanggan ojek disini. ”kata babe lantang.
”Babe Sok tau aje, ni kan jalanan ke rumah dedemenan ane. ”
”ude be cepeten ntu rumahnye nyang deket kandang ayam no.10.” Lantang Hamdi.
”Waduh ni rumah dedemenan ane juga.” dalem hati Babe.

Bersambung.......................
Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perbedaan Surat Makkiyah dan Madaniyah

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Banyak ideologi di bumi ini yang terus berkembang demi melanjutkan dan mempertahankan kehidupan di muka bumi. Hal ini tidak terlepas dari kebutuhan empiris dan rasionalis untuk menjawab tantangan zaman yang terus berjalan. Dimensi ideologi yang kita kenal yaitu Komunisme, Liberalisme, Feodalisme, dan lain-lain. Semua ideologi tersebut sudah dijalankan di beberapa negara tetapi hampir semuanya berdampak negative bagi negara-negara yang menumbuhkan ideologi tersebut. Di dalam makalah ini penulis akan memperkenalkan civilizisme dalam islam untuk mencari kemaslahatan untuk umat muslim di dunia khususnya di Indonesia. Civilizisme dalam islam yang dimaksud yaitu hukum syari (premier things) yang bersumber dari al-Quran. Kenapa al-Quran disebut “Premier Things” untuk kaum muslim ? Karena semua solusi dari permasalahan hidup termaktub dalam kitab yang juga dikenal al-Furqan (pembeda) tersebut. Di dalam al-Quran terdapat dua terminology yaitu fase makkiyah…

Metode Komunikatif dalam Pembelajaran Bahasa

BAB I
PENDAHULUAN


I. Latar Belakang

            Metode pembelajaran merupakan suatu cara bagaimana seorang guru menjalankan suatu prosedur dan pelaksanaan pembelajaran. Metode tersebut ada karena sebuah signifikansi dari sebuah pembelajaran agar siswa dan guru dapat berinteraksi dengan baik. Pemilihan metode pembelajaran yang baik adalah metode yang menyesuaikan pada pelajaran yang akan disampaikan guru. Tujuan dari metode pembelajaran yakni cara mengarahkan guru dalam menyampaikan pelajaran secara baik agar dapat diterima oleh murid-murid secara jelas.
            Penulis disini akan menggunakan metode komunikatif dalam proses pembelajaran. Menurut penulis metode tersebut sangat cocok bagi pembelajaran bahasa. Dalam metode ini dituntut komunikasi dua arah bagi guru dan si murid (two-ways) . pada komunikasi itu sendiri mempunyai salah satu tujuan yang penulis anggap penting yakni behavior change (perubahan kebiasaan)[1]. Melalui behavior change, pemerolehan bahasa target akan cepat dite…

Seni Menurut Agama

Bab I
Pendahuluan


I.1. Latar Belakang

Sering kali beberapa tokoh beragama menganggap negatif terhadap seni. Sebenarnya seni menurut Islam dimubahkan selama seni tersebut membawa manfaat bagi manusia, memperindah hidup dan hiasannya yang dibenarkan agama, mengabadikan nilai-nilai luhur dan menyucikannya, serta mengembangkan serta memperhalus rasa keindahan dalam jiwa manusia (Quraish Syihab:1996:349). Oleh karena itu manusia harus menciptakan seni dengan tidak melanggar syariat atau ketentuan Allah. Ciptakanlah seni yang membuat orang merasa tertarik dan bisa mengapresiasikannya dengan baik. Melalui makalah ini penulis mencoba menghubungkan antara seni dan agama. Insya Allah dalam makalah ini akan terjawab apakah seni perlu difilterkan oleh agama? Atau  agama ada berdasarkan seni? Apakah seni tanpa agama akan menyimpang.
            Tanpa kita sadari bumi yang kita singgahi merupakan sebuah implementasi seni dari sang Pencipta agar kita merenungi betapa agungnya ciptaan Allah. Tidak ada se…